Wednesday, January 22, 2003

GURINDAM SETENGAH MAYAM

abu bakau mengendap lagi dalam
gelas bekas teh mawar hitam

entah sudah berapa kali kubunuh dendam
di tungku paru di jantung malam

tapi cinta di pucuk tiba, tuba yang mengulam
ah semayam rindu semayam

kukubur saja kau di balik sekam
atau kupagut selalu nisan tak bermakam

batam, januari 2003








Tuesday, January 21, 2003

GURINDAM SETENGAH MAYAM

abu bakau mengendap lagi dalam
gelas bekas teh mawar hitam
entah sudah berapa kali kubunuh dendam
di tungku paru di jantung malam
tapi cinta di pucuk tiba, tuba yang mengulam
ah semayam rindu semayam
kukubur saja kau di balik sekam
atau kupagut selalu nisan tanpa makam

batam, januari 2003







PRELUDE HUJAN

malam mengalun bulan
seperti lingkar bandana di pinggangmu
yang bermanik-manik arsir hujan
bulan mengalun: aku ...
ketika masih kauketatkan pagutmu
(tiada kuduga sebiru itu)
dengan cemas kanak
yang melipat kenangan
seruas origami: rumah-rumah kertas azali
begitu ganas musim mempecundangi kita
seperti para eksil yang terusir dari negerinya
tiada bertanya dari mana ke sana
kelak di negeri yang jauh itu
desis tak lagi piatu, kau masih yang dulu:
muallaf cinta dengan scarf menyentuh bahu

batam, januari 2003